PRIMBON RAMALAN JODOH



DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.
HTML Counter

Sejak : 17 Agustus 2011

ISI DI BLOG INI HANYA GAMBARAN-GAMBARAN HIDUP YANG HAKIKI
Dan Merupakan Album yang berisi catatan yang saya tulis dalam perjalanan waktu.
Catatan yang terinspirasi dari apa yang saya lihat, saya baca, saya dengar, dan saya rasakan
MAAF JIKA GAMBAR GAMBAR yang kami Ambil Dirasa FULGAR dan UNCENCORED
Disclaimer: Artikel, gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut. Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama, mohon beritahu kami

e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE SMS 0271 9530328
GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER


Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern, westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya, dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu. Manakala mendengar istilah mistik, akan timbul konotasi negatif. Walau bermakna sama, namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan, terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit. Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat. Selama puluhan tahun, kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism, westernisme dan agamisme. Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit, irasional, dan primitive. Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno, Pandangan itu salah besar. Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah. Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri, kepentingan rezim, dan kepentingan egoisme (keakuan). Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan, diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan, dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya. Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang, di mana orang salah akan berlagak selalu benar. Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh. Emas dianggap Loyang. Besi dikira emas. Yang asli dianggap palsu, yang palsu dibilang asli. Semua serba salah kaprah, dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan. Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi. Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI

Cari Disini Artikel Yang ANDA INGINKAN INSYA ALLAH ada di BLOG INI

Kamis, 01 September 2011

[Sejarah&Legenda] Minak Jinggo


[Sejarah&Legenda] Minak Jinggo
Folklore Serat Minakjinggo

KONON disebutkan bahwa pada masa pemerintahan Majapahit yang dipegang oleh Ratu Ayu Kencana Wungu (Suhita) terjadi pemberontakan yang dilakukan oleh Minak Jinggo (Bhre Wirabumi??)(Jengho mengacau lewat banyuwangi pintu belakang untuk mengacau perhatian Majapahit menjaga pintu laut jawa sehingga sebagian besar pasukan jenggho tidak diketahui telah masuk dari semarang- ). 

Pokok persoalan pemberontakan tersebut adalah karena Minak Jinggo ingin memperistrikan Ratu Ayu Kencana Wungu tetapi ditolak karena wajah Minak Jinggo seperti raksasa.( Wajahnya Bulat seperti TEmpeh khas mongoloid ) 



Hampir saja Minak Jinggo memperoleh kemenangan karena ia sangat sakti sebab memiliki senjata yang disebut gada wesi kuning ( Gada yang berisi Kotoran penderita kholera yang diracunkan ke sumber-sumber oleh pasukan mongol-flu burung??? ). 


Akhirnya Ratu Kencana Wungu membuka sayembara barangsiapa yang dapat mengalahkan Minak Jinggo akan memperoleh hadiah yang luar biasa. Tersebutlah seorang ksatria putra seorang pendeta bernama Raden Damarwulan ( irojan_munira / Maulana Iskak ) ( Raja Pendeta Aulia ) yang memasuki arena sayembara.


Dalam peperangan dengan Minak Jinggo hampir saja Damarwulan dapat tersingkir( kerajaan karang asem dan klungkung sampai sekarang dikuasai keturunan china/mongol bukti jenggho tak dapat masuk ke jawa dia bukan lah muslim tapi budhist bukti adalah tidak didirikannya mesjid tetapi kuil taou ). Akan tetapi atas bantuan dua orang selir Minak Jinggo yang bernama Dewi Waita dan Dewi Puyengan mencuri pusaka gada wesi kuning senjata andalan dai minak jinggo. akhirnya Minak Jinggo dapat dikalahkan oleh damar wulan atas bantuan kedua selir Minak jinggo. 


Selanjutnya Dewi Waita dan Dewi Puyengan menjadi istri Damarwulan. Sebagai imbalan atas kemenangan itu maka Damarwulan akhirnya menjadi suami Ratu Ayu Kencana Wungu ( mempunyai putra yang dinamai raden paku/sayid ainul yaqin yang kelak menjadi raja di demak karena ibunya adalah ratu Majapahit/Blambangan dengan gelar Prabu Satmata )dan bersama-sama memerintah di Majapahit ( Blambangan ).


Cerita Damarwulan-Minak Jinggo ini rupa-rupanya sangat populer di Jawa Tengah terlebih-lebih di Jawa Timur (peperangan antara walisongo dengan majapahit adalah dengan prabu brawijaya ke VII yang ketika itu majapahit sudah lemah karena negara mancanegarinya sudah dikalahkan Mongol diduga kemarahan CHINA adalah di serang nya SRIWIJAYA - Budhist oleh MAJAPAHIT- Hindhu dan pembalasan kekalahan Kubulaikhan ). 
Hingga sekarang kita masih dapat melihat peningggalan tersebut dalam bentuk makam kuno yang terletak di Desa Troloyo, Trowulan, Mojokerto. Di sana kita jumpai suatu kompleks makam yang oleh penduduk dianggap sebagai makam Ratu Ayu Kencana Wungu ( ratu Blambangan ditinggal oleh maulana ISkak karena mungkin Jenggho sudah masuk pasae/ Gresik..apakah beliau syahid di sana sehingga sunan Giri sejak kecil sudah piatu??? tinggal di kepatihan diangkat putra oleh Nyai Bin Patih/ Pinatih: Kampung kecil HaBaSA).


Dewi Waita dan Dewi Puyengan serta beberapa orang pengikutnya. Makam tersebut menurut penelitian para ahli yang sebenarnya adalah makam-makam Islam yang awal ( Raden Asmara Bangun artinya Kebangkitan putra sulthan Ibrahim asmaraqondhi ). Dari angka tahunnya yang tertulis pada nisan-nisan menunjuk angka 1295 M - 1457 M.
Tidak jauh dari Troloyo, masih di Desa Trowulan juga kita jumpai sebuah candi yang oleh penduduk setempat dinamakan candi Minak Jinggo. Melihat berbagai Hiasan serta peninggalan lain yang terdapat di sekitar candi tersebut dapat diperkirakan bahwa candi Minak Jinggo berasal dari zaman Majapahit



SITUS CANDI MINAK-JINGGO
Majapahit perlu dijelaskan agar tidak diombang-ambingkan, Majapahit perlu diluruskan agar tidak dibelak-belokkan.

Tersebutlah situs Candi Minak Jinggo (sebutan masyarakat setempat), terletak di Desa Ungah-unggahan, Trowulan, sebelah Timur kolam Segaran, yang saat ini hanya tinggal reruntuhan candi yang terbuat dari bahan batu andesit, sebuah bahan bangunan candi yang tidak lazim dipergunakan pada candi-candi di kawasan Trowulan, yang sebagian besar mempergunakan bahan dasar batu bata merah. 


Dari lokasi reruntuhan candi ini telah ditemukan sebuah arca Garudha, namun oleh masyarakat setempat dan berita-berita tradisi disebutkan sebagai arca Menak-Jinggo. Ditilik dari motif dan model ragam hias pada relief-relief candi yang masih tersisa, terlihat jelas bahwa candi tersebut adalah peninggalan kerajaan Majapahit. 

Arca Garudha yang diyakini sebagai arca Menak-Jinggo
 Arca Garudha yang diyakini sebagai arca Menak-Jinggo

Pada tahun 1977, pernah dilakukan upaya penggalian percobaan dan dilanjutkan sejak tahun 2007 yang diasumsikan memerlukan waktu beberapa tahun untuk dapat menyelesaikannya.

Berikut ini adalah sktesa candi Minak-Jinggo pada awal ditemukannya.
 

Ditilik dari keterangan sketsa tersebut dapatlah ditarik kesimpulan bahwa candi ini merupakan Candi Hindu yang berasal dari masa Majapahit.
Puing-puing reruntuhan Candi Minak-Jonggo
 
Relief paseban pada jaman Majapahit 

Di Balik Magisnya Prosesi Pengabenan 
Minak Jinggo di Alas Purwo, Jatim
Diwarnai Berbagai Kegaiban dan Keajaiban
Prosesi upacara pengabenan Minak Jinggo yang berlangsung sangat sederhana itu, diwarnai berbagai keajaiban dan kegaiban. Di tempatnya prosesi pengangkatan kepala Minak Jinggo, puluhan penampakan sempat terekam di kamera wartawan TBA. Begitu memasuki perbatasan hutan Alas Purwo, rombongan disambut puluhan ribu kupu-kupu putih. Pun, setibanya di sekitar pura, tiba-tiba rombongan disambut suara petir menggelegar cukup keras serta suara burung gagak dan  di saat prosesi penyatuan jazad  berlangsung, puluhan ekor ikan berloncatan di tengah laut. Seperti apa jalannya prosesi pengabenan itu? Berikut perburuan wartawan Bali Aga ke Alas Purwo di Banyuwangi, Jawa Timur.
Rombongan berangkat dari Bali menuju Trowulan, Mojokerto Jatim menggunakan 6 buah kendaraan. Rombongan yang berasal dari Karangasem berangkat melalui jalan jurusan Singaraja-Karangasem, sedangkan rombongan dari Denpasar melalui jalan jurusan Denpasar-Gilimanuk, kemudian bertemu di Dermaga Ketapang, Banyuangi.
Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 30 menit, rombongan Karangasem yang beranggotakan tiga mobil sampai dengan selamat di Pelabuhan Penyebranagan Ketapang, Banyuangi. Sesampainya di sana, Bunda Ratu bersama anggota rombongan yang lain, sempat kebingungan mencari rombongan Denpasar yang tadinya menghubungi lewat ponsel akan menunggu di dermaga dimaksud.
Keanehan pun terjadi, di mana rombongan dari Denpasar yang dipimpin I Gusti Agung Harsana dari Puri Kamasan, Sempidi, Badung yang semestinya lebih dahulu tiba di Dermaga Ketapang,Banyuangi justru tiba belakangan dari rombongan Karangasem di bawah pimpinan Bunda Ratu Ardenareswari Masceti.
“Padahal, sebelumnya rombongan Denpasar mengatakan lebih dahulu berangkat dan akan menunggu di pelabuhan dimaksud. Mestinya kan lebih awal tiba di Dermaga Ketapang. Tetapi kenyataannya, justru rombongan dari Karangasem yang lebih dahulu sampai,” ujar Jro Mangku Nyoman Suarjana yang tiada lain adalah suami Bunda Pertiwi dengan nada keheranan seraya mengatakan, mungkin memang tidak diboleh mendahului Bunda Ratu, melainkan harus berangkat beriringan.
Selanjutnya dengan beriringan, rombongan melanjutkan perjalanan menuju Trowulan, Mojokerto, lewat jalur utara yakni melewati hutan jati. Sepanjang perjalanan menuju Trowulan, Mojokerto beberapa kali sempat salah jalur, sehingga harus bertanya kepada warga yang ditemui, sehingga tidak sampai tersesat.
Setelah menempuh perjalanan yang cukup melelahkan, akhirnya rombongan memutuskan untuk beristirahat melepas lelah sekaligus membersihkan diri dan minum kopi di salah satu pom bensin yang berada tak jauh dari lokasi rumah Jro Mangku Pura Majapahit, Jro Mangku Srikandi.
Setelah badan terasa segar kembali, rombongan lanjut menuju ke rumah Jro Mangku Srikandi. Di sini, rombongan disambut Jro Mangku bersama suami, sekaligus berkesempatan menikmati suguhan seadanya, sebelum kemudian melanjutkan perjalanan sesuai jadwal yang telah diprogramkan.
Roh Minak Jinggo Turun Lewat Raga Bunda Pertiwi
Sebelumnya, sekelompok spiritual yang juga merupakan salah satu pretisentana-nya Minak Jinggo, raja Blambangan yang tersohor ini mendapat pawisik agar jasadnya disatukan dan dibuatkan sebuah upacara pengabenan, walaupun dengan cara sederhana sekali pun. Konon, Beliau meninggal akibat dimutilasi (badannya dipotong-potong kemudian dibuang di tempat  terpisah).
Selama ratusan tahun, tidak ada satu pun orang yang mau memperhatikan jasadnya itu, sehingga awrahnya terus tung-katung tidak tentu arah. Sampai akhirnya Minak Jinggo mendatangi salah satu pertisentana-nya walaupun tidak secara garis vertikal yang ada di Bali, meminta bantuan untuk menyatukan anggota tubuhnya sekaligus membuatkan upacara pengabenan.
Ditemui di sela-sela kesibukannya melaksanakan upacara pengabenan di pantai selatan sekitar kawasan hutan Alas Purwo, I Gusti Agung Anom Harsana dari Puri Kamasan Sempidi, Badung ini menjelaskan, prosesi pengabenan ini berlangsung berawal dari sebelumnya I Gusti Agung sempat dirundung masalah berat dalam keluarganya.
Sampai akhirnya, sekitar tahun 2000, di tengah kebingungannya itu Gusti Agung bertemu dengan salah seorang paranormal yang bernama Pak Putu. Dalam pertemuannya itu, Pak Putu tahu persis apa yang menyebabkan dirinya didera permasalahan yang sangat berat itu. Penyebabnya tiada lain, karena masih ada leluhurnya yang terkatung-katung dan berada di laut. Untuk itu, jika ingin keluar dari masalah berat itu, Gusti Agung diminta untuk mengangkat leluhurnya yang konon dibunuh secara massal dan dimutilasi.
“Tiang sempat heran, kenapa Pak Putu itu tahu persis masalah yang sedang tiang alami/hadapi, padahal sebelumnya tidak pernah bertemu terlebih saling kenal. Akhirnya, sampai di Puri, tiang berusaha mencari tahu/menelusuri leluhur yang dimaksud. Tetapi, setelah ditanyakan ternyata tidak ada leluhur yang belum dibuatkan upacara. Tiang kembali dibuat bingung dan terus menjadi beban pikiran,” ujar I Gusti Agung Harsana menjelaskan, seraya menambahkan berbekal keyakinan penuh, berusaha mendak leluhurnya dimaksud dan selanjutnya dilinggihkan di puri.
sumber dari berbagai googling di Internet.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!

KALAU MAU DONATUR ( SEDEKAH )

Sedekah (Bisa Menunda Kematian)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
  • KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita