PRIMBON RAMALAN JODOH



DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.
HTML Counter

Sejak : 17 Agustus 2011

ISI DI BLOG INI HANYA GAMBARAN-GAMBARAN HIDUP YANG HAKIKI
Dan Merupakan Album yang berisi catatan yang saya tulis dalam perjalanan waktu.
Catatan yang terinspirasi dari apa yang saya lihat, saya baca, saya dengar, dan saya rasakan
MAAF JIKA GAMBAR GAMBAR yang kami Ambil Dirasa FULGAR dan UNCENCORED
Disclaimer: Artikel, gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut. Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama, mohon beritahu kami

e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE SMS 0271 9530328
GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER


Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern, westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya, dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu. Manakala mendengar istilah mistik, akan timbul konotasi negatif. Walau bermakna sama, namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan, terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit. Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat. Selama puluhan tahun, kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism, westernisme dan agamisme. Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit, irasional, dan primitive. Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno, Pandangan itu salah besar. Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah. Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri, kepentingan rezim, dan kepentingan egoisme (keakuan). Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan, diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan, dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya. Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang, di mana orang salah akan berlagak selalu benar. Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh. Emas dianggap Loyang. Besi dikira emas. Yang asli dianggap palsu, yang palsu dibilang asli. Semua serba salah kaprah, dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan. Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi. Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI

Cari Disini Artikel Yang ANDA INGINKAN INSYA ALLAH ada di BLOG INI

Senin, 03 Desember 2012

Wahyu Dan Makam Nabi Daniel Menurut Islam

Wahyu Dan Makam Nabi Daniel Menurut Islam
Dalam riwayat tertulis, makam Nabi dan wahyu Daniel terakhir hilang atau disembunyikan karena memiliki rahasia perjalanan sejarah dari waktu ke waktu. Daniel tidak memiliki kejelasan tentang ke-nabi-an dirinya. Daniel tidak disebutkan dalam Al Qur’an, tapi beberapa hadis dan riwayat berantai mencatat namanya.
Kali ini, saya akan memberikan kejelasan tentang Daniel dalam pandangan Islam berdasarkan riwayat dan kutipan masa kepemimpinan Umar. Sebagian Muslim meyakini Daniel bukan seorang nabi, melainkan orang suci. Catatan Muslim menunjukkan bahwa sebuah buku tentang wahyu Apocalypse (penyingkapan) ditemukan dalam peti mati, kemudian dibawa ke langit pada saat penaklukan dan Daniel dikuburkan kembali atas permintaan Umar.

Daniel Terkubur Diantara 13 Makam Nabi Palsu

Sebenarnya ada cerita menarik pada masa pemerintahan Umar. Tentara Muslim berada di Syam dan mereka menemukan orang-orang berdoa kepada sebuah makam nabi di mana mereka mengatakan Nabi Alkitabiah Danyal (Daniel) dimakamkan. Di dalam Alquran, Daniel tidak disebutkan sehingga Allah mengetahui jika dia adalah seorang Nabi yang nyata atau tidak, tapi beberapa waktu kemudian terjadi banjir besar yang menemukan makam nabi dan tentara Muslim melaporkan bahwa ada seorang pria di sana yang tubuhnya sempurna dan awet. Umar tidak ingin orang-orang berdoa kepadanya sehingga ia memerintahkan umat Islam untuk menggali 13makam nabi palsu di sekitar daerah itu dan diam-diam menguburkan Daniel di salah satunya.
makam daniel, makam nabi
Makam daniel, Shush, Iran / Photo: CC Flickr.com/photos/ninara
Adapun para Imam, tidak ada yang mengatakan bahwa mereka tidak akan terurai saat dimakamkan. Salah satu kuburan yang dianggap sebagai makam nabi Daniel berada di Iran, beberapa sumber mengatakan bahwa orang Iran yang disebut Ali dan istrinya disebut Fatima memiliki seorang putra yang disebut Daniel. Benarkah ini makam nabi Daniel atau makam seorang anak penguasa Iran dimasa yang bersamaan? Sementara Umar telah menggali 13 makam yang sama saat memakamkan Daniel.
Yunus Ibnu Bakeer pernah menuliskan (kutipan berantai) bahwa Muhammad bin Ishaq mengatakan tentang Abu Khalid Ibnu Dinar yang mendapatkan berita ini dari Abul Aalia:
“Ketika penyerbuan Tustar, kami menemukan harta Al-Harmazan didalam rumah, tempat tidur yang berbaring orang mati, dengan tulisan suci di samping tempat tidurnya. Kami mengambil Kitab Suci dan memberikan kepada Umar Ibn Al-Khattab. Ia menyebut Ka’b dan dia menerjemahkannya ke dalam bahasa Arab, dan Aku adalah orang Arab pertama yang membacanya. Aku membacanya seperti aku membaca Qur’an”
Di sini, Khalid Ibn Dinar berkata kepada Abul Aalia: “Apa isinya?”
Dia berkata: “Sejarah kehidupan, jurnal sejarah (tawarikh), lagu, ucapan, dan apa yang akan datang (masa depan).”
Aku bertanya: “Dan apa yang Anda lakukan dengan orang itu?”
Dia berkata: “Kami menggali 13 makam terpisah di tepi sungai. Saat malam tiba, kami menguburkannya dan meratakan semua kuburan untuk menyesatkan orang karena mereka akan merusak dia..”
Aku bertanya: “Dan apa yang mereka inginkan dari dia?”
Dia berkata: “Ketika langit tak berawan bagi mereka, mereka keluar dengan tempat tidur, dan hujan turun.”
Aku bertanya: “Siapa orang yang Anda maksud?”
Dia berkata: “Seorang pria bernama Daniel.
Aku bertanya: “Dan sudah berapa lama dia mati ketika Anda menemukannya?”
Dia berkata: “Tiga ratus tahun
Tanyaku: “Tidak ada perubahan pada dirinya?”
Dia berkata: “Tidak, kecuali pada rambut di wajahnya (jenggot dan kumis), kulit para nabi tidak dirugikan oleh bumi, atau dimakan oleh hyena.”
Kutipan dari Aa’lia Abul ‘adalah benar, tetapi jika tanggal kematian orang mati itu benar-benar tiga ratus tahun, maka ia bukan nabi tetapi orang suci, karena tidak ada Nabi antara Isa dan Nabi Muhammad, sesuai dengan hadits dalam Bukhari. Rentang antara mereka (yaitu orang yang meninggal dan Muhammad) telah dituliskan empat ratus, enam ratus, enam ratus dua puluh tahun. Bisa jadi ia telah meninggal delapan ratus tahun sebelumnya, yang akan dekat ke waktu Daniel. Namun, ia masih bisa saja orang lain, baik nabi atau orang suci. Kebenaran itu lebih memungkinan bahwa ia adalah Daniel, karena telah diambil oleh Raja Persia dan tetap dipenjara sebagaimana telah disebutkan.
Diriwayatkan dengan kutipan bahwa hidung memiliki rentang sembilan inci (panjang). Anas bin Malik mengatakan bahwa panjang hidungnya peregangan lengan (dua kaki), yang pada dasarnya ia dianggap seorang Nabi kuno jauh sebelum periode ini.
Abu Bakar Ibnu Abu Dunya menulis dalam buku Ahkam-alQubur berdasarkan kutipan berantai, bahwa Nabi berkata: “Daniel berdoa kepada Tuhannya, kebesaran Mu bagi bangsa Muhammad untuk menguburnya. ”
Dan ia (Muhammad saw) berkata: “Barangsiapa menemukan Daniel memberinya kabar dari surga.” Orang yang menemukan dia (mayatnya) disebut Harqus. Umar mengirimkan Abu Musa yang berkata: “Kubur dia, dan kirim ke Harqus, karena Nabi telah memberikan janji surga.”
Versi lain dari penemuan jasad Daniel menurut Abu Dunya yang diperoleh dari Abu Bilal, bahwa Abu Musa menemukan ayat suci Daniel dalam wadah dirham, cincin dan salep. Dia menulis kepada Umar, yang menjawab: “Kirim tulisan kepada kami, kirimkan beberapa salep, katakan kepada kaum muslimin yang berada dengan Anda untuk menggunakannya, berbagi dirham di antara mereka, dan meninggalkan cincin untuk Anda.”
Abu Dunya terkait tanpa kutipan, bahwa ketika Abu Musa diberi tahu bahwa dia adalah Daniel, ia tinggal bersamanya, memeluknya, dan menciumnya. Kemudian ia menulis kepada Umar bahwa ia menemukan Daniel dengan hampir sepuluh ribu dirham. Dulu, ketika orang meminjam sejumlah itu dan jika tidak mengembalikannya, mereka menjadi sakit. Umar memerintahkan penguburannya di makam nabi yang harus dirahasiakan dan uang untuk dimasukkan ke kas, dengan kotak dan cincin sebagai hadiah kepadanya (Abu Musa).
Hal ini terkait dari Abu Musa bahwa ia mengatakan empat tawanan ke bendungan sungai dan menggali makam nabi di tengahnya, di mana Daniel dikuburkan. Lalu dia memenggal empat tawanan agar rahasia makam nabi tetap terjaga kecuali dirinya sendiri.
Ibnu Abu Dunya juga mengatakan melalui rantai kutipan, bahwa cincin terlihat di sisi Ibnu Abu Barda Ibnu Abu Musa. Permata itu diukir dengan dua singa dengan seorang pria di antaranya, singa itu terlihat menjilati pria ditengahnya. Abu Barda berkata: “Ini adalah cincin manusia yang disebut warga kota ini sebagai Daniel. Abu Musa mengambilnya dihari ia dimakamkan.

Wahyu Terakhir Terkubur Di Makam Nabi?

Dari urainan riwayat dan rantai kutipan diatas, tidak menyebutkan dimana letak wahyu terakhir Daniel yang dibawanya mati. Artikel sebelumnya saya menuliskan tafsir ayat ayat Daniel (wahyu) yang dikutip dari peninggalan Daniel sebelumnya tentang mimpi Raja Nebukadnezar, mimpi pertama, dan mimpi kedua. Uraian sejarah diatas menyebutkan bahwa wahyu (ayat-ayat) terakhir Daniel sudah diberikan kepada Umar.
Apakah Umar menyembunyikannya didalam makam nabi atau memusnahkannya?
Karena jelas bahwa wahyu ini bisa membuat umat tersesat hingga Umar memerintahkan untuk membuat 13 makam. Wahyu (ayat-ayat) terkahir kemungkinan sangat akurat menceritakan sejarah dunia dan masa depan, dan manusia mungkin akan mempercayai ayat-ayat itu hingga berpaling dari Allah.
Seperti kode ramalan Nostradamus yang juga hilang saat kematiannya, Daniel tak menginginkan wahyu itu jatuh ketangan manusia hingga membawa mati bersamanya. Hingga akhirnya umat Muhammad saw menemukan dan membinasakan, atau terkubur bersama jasadnya diantara 13 makam. Jikalau Umar melakukan hal tersebut, maka dia adalah orang yang sangat bijaksana.
Lalu, apakah umat muslim pantas menyebut Daniel sebagai nabi? Dari uraian diatas ada dua kemungkinan sejarah hidup Daniel yaitu diantara Isa sebelum kehadiran Muhammad saw yang jelas disebutkan bahwa tak ada Nabi diantara waktu tersebut. Kemudian ungkapan Anas bin Malik mengatakan bahwa memprediksikan Daniel merupakan seorang Nabi kuno jauh sebelum periode Isa. Tapi saya sebagai penulis akan menyebutnya sebagai ‘Orang Suci‘ karena belum ada kejelasan tentangnya. Dan kebenaran makam nabi Daniel di Iran masih menjadi pertanyaan besar bagi sebagian umat Muslim.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!

KALAU MAU DONATUR ( SEDEKAH )

Sedekah (Bisa Menunda Kematian)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
  • KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita