PRIMBON RAMALAN JODOH



DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.
HTML Counter

Sejak : 17 Agustus 2011

ISI DI BLOG INI HANYA GAMBARAN-GAMBARAN HIDUP YANG HAKIKI
Dan Merupakan Album yang berisi catatan yang saya tulis dalam perjalanan waktu.
Catatan yang terinspirasi dari apa yang saya lihat, saya baca, saya dengar, dan saya rasakan
MAAF JIKA GAMBAR GAMBAR yang kami Ambil Dirasa FULGAR dan UNCENCORED
Disclaimer: Artikel, gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut. Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama, mohon beritahu kami

e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE SMS 0271 9530328
GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER


Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern, westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya, dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu. Manakala mendengar istilah mistik, akan timbul konotasi negatif. Walau bermakna sama, namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan, terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit. Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat. Selama puluhan tahun, kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism, westernisme dan agamisme. Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit, irasional, dan primitive. Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno, Pandangan itu salah besar. Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah. Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri, kepentingan rezim, dan kepentingan egoisme (keakuan). Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan, diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan, dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya. Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang, di mana orang salah akan berlagak selalu benar. Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh. Emas dianggap Loyang. Besi dikira emas. Yang asli dianggap palsu, yang palsu dibilang asli. Semua serba salah kaprah, dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan. Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi. Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI

Cari Disini Artikel Yang ANDA INGINKAN INSYA ALLAH ada di BLOG INI

Rabu, 02 Januari 2013

Sidang Walisongo Tentang Adat Istiadat Orang Jawa

Sidang Walisongo
Tentang Adat Istiadat Orang Jawa

Pada suatu ketika Sunan Kalijaga mengusulkan agar adat istiadat orang Jawa Selamatan, bersaji dan lain-lain tidak langsung di tentang, sebab orang Jawa akan lari menjauhi ulama jika ditentang secara keras.
Adat istiadat itu diusulkan agar diberi warna unsur Islami.
Sunan Ampel bertanya atas usulan Sunan Kalijaga itu.

" Apakah adat-istiadat lama itu nantinya tidak mengkhawatirkan bila dianggap ajaran Islam ? Padahal yang demikian itu tidak ada dalam ajaran Islam.Apakah hal ini tidak akan menjadi bid'ah ?"

Pertanyaan Sunan Ampel ini dijawab oleh Sunan Kudus,
" Saya setuju dengan pendapat Sunan Kalijaga, sebab ada sebagian ajaran agama Hindhu - Budha yang mirip dengan ajaran Islam, yaitu orang kaya harus menolong orang fakir miskin.

Adapun mengenai kekhawatiran Kanjeng Sunan Ampel, saya mempunyai keyakinan bahwa di belakang hari akan ada orang Islam yang akan menyempurnakannya."

Pendukung Sunan Kalijaga ada lima wali, sedang pendukung Sunan Ampel hanya dua yaitu Sunan Giri dan Sunan Drajat. Maka usulan Sunan Kalijaga yang diterima.
Adat istiadat Jawa yang diwarnai Islami itu antara lain selamatan mitoni, selamatan mengirim do'a untuk orang mati(biasanya di sebut tahlilan/yasinan) dan lain-lain yang secara hakikatnya tidak bertentangan dengan aqidah Islam.

Dalam tradisi orang jawa sering dijumpai tradiri selamatan, jika di teliti dari kesemuanya merupakan wujud dari suatu doa. Doa dengan sanepan/perlambang, Doa bil isyaroh.

Doa bil isyaroh artinya berdoa di wujudkan dalam berbagai perlambang dan tingkah laku dalam kehidupan.
Contoh yang nyata adalah orang bekerja,tentu saja pekerjaan yang baik dalam arti sebenarnya.Bekerja jika diniati yang benar maka merupakan suatu perwujudan dari doa dengan perbuatan nyata.

Dalam tradisi Jawa banyak kita jumpai acara selamatan yang sebenarnya merupakan doa bil isyaroh.misalnya selamatan mitoni atau tingkeban orang hamil.

Secara umum selamatan mitoni atau ningkebi orang hamil di laksanakan ketika kehamilan menginjak usia tujuh bulan.persediaan yang harus ada adalah tumpeng,procot,bubur merah putih atau disebut bubur sengkolo, sego(nasi) golong, rujak sepet, cengker gading dll.

Semua tersebut juga merupakan doa bil isaroh atau doa dengan perlambang.
Perlambang itu antara lain sebagai berikut :
Tumpeng merupakan nasi yang di bentuk menyerupai kerucut, membentuk seakan-akan gunung kecil.Ini merupakan lambang suatu permohonan keselamatan.Gunung melambangkan kekokohan kekuatan dan keselamatan.
Procot.terbuat dari ketan yang di bungkus daun pisang, bulat memanjang.Dinamakan procot dengan harapan kelak lahirnya bayi procat-procot maksudnya mudah.
Bubur sengkolo.Bubur sengkolo itu merupakan bubur dengan warna merah dan putih.Merupakan lambang dari bibit asal-muasal kejadian manusia selepas Adam dan Hawa, yaitu diciptakan ALLAH melalui perantara darah merah dan darah putih dari ibu bapak kita.Harapan dari bubur sengkolo adalah mudah-mudahan yang punya hajad itu terlepas dari segala aral bahaya baik bayi ataupun keluarganya.


Sego atau nasi golong,merupakan sebuah doa agar rejekinya golong-golong artinya berlimpah ruah.


Rujak memiliki arti saru yen di ajak artinya tidak patut lagi kalau istri yang hamil tua diajak ajimak/saresmi lagi demi menjaga si jabang bayi dalam kandungan.

Cengkir maksudnya ngencengne piker artinya membulatkan tekad untuk kelak menyambut kehadiran sang anak yang merupakan titipan ALLAH.Bertekad untuk mendidik hingga menjadi anak yang berbudi pekerti luhur.

Dari kesemua adat istiadat orang Jawa itu merupakan doa dengan kiasan perlambang atau doa bil isyaroh.karena para leluhur Jawa dahulu memang penuh kehalusan dalam mengungkapkan isi hati.

Itulah kenapa para wali pada waktu itu sangat arif dan bijak.Menyentuh mereka menggunakan hati, sehingga Islam bisa di terima di hati para leluhur dahulu tanpa adanya unsur paksaan.

Wassalamualaikum Wr Wb.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!

KALAU MAU DONATUR ( SEDEKAH )

Sedekah (Bisa Menunda Kematian)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
  • KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita